Suka Duka Pengalaman Menjadi Seorang Kurir Ekspedisi

Di dasari dari kegelisahan hati, saya ingin berbagi pengalaman suka duka menjadi seorang kurir ekspedisi.

Ada banyak hal yang ingin saya curahkan pada tulisan kali ini mengenai kesibukan saya sekarang sebagai kurir ekspedisi yang semoga saja setelah saya curhat di sini kegabutan saya bisa hilang hehehe.

Suka Duka Pengalaman Menjadi Seorang Kurir Ekspedisi

"Kemana nih abang kurir udah gak sabar gua pengen unboxing paketnya" "moga2 aja tuh kurir paket gak datang hari ini soalnya duit bakal cod kepake" sedikit celotehan para konsumen yang budiman.

Kedatangan kami kadang sangatlah di nanti-nanti kadang juga tidak di inginkan kedatangannya. Tahu lah orang sering cod an mah hehe...

Kalian gak bakalan tahu gimana senengnya ketika paket kami sukses di antarkan ke rumah kalian satu persatu tanpa ada kurang satu apapun, seperti hilangnya beban hidup satu persatu hehe.

Ada beberapa hal yang harus konsumen tahu tentang dunia perkuriran, ya gak wajib juga sih tapi semoga saja dengan begitu menjadikan para customer indonesia semakin dewasa dan semakin tercerahkan lagi tentang dunia perkuriran terutama yang sering belanja online.


Suka Duka Pengalaman Menjadi Seorang Kurir Ekspedisi

1. Cod penuh drama

Wahh ini nih satu poin penting yang bakalan seru banget kita bahas. Cod itu ya ampun... ada aja tiap harinya ketemu orang-orang absurd gak jelas, ngajak ribut lah, ngomong kasar lah, cod pengen unboxing duluan lah dll. Kadang kita sampe speechless gatau mau ngomong apa lagi cuma bisa nyengir aja sama kelakuan customer modelan begitu.

Ini saya mau kasih beberapa contoh kasus yang banyak sekali terjadi di lapangan, semua kurir pasti pernah mengalami mau itu kurir sicepat, aneraja, j&t, jne, ninja dll.

- Paket cod di unboxing terlebih dahulu

Ada satu tipe konsumen yang mana paket cod yang dia pesan ingin di unboxing terlebih dahulu sebelum dia bayar, jadi istilahnya cocok bayar gak cocok gak di bayar. Ya Allah ampun deh sama tipe konsumen kayak gini, padahal udah kita kasih penjelasan begini loh ibu/bapak sistem cod itu, lalu mereka membalasnya seakan akan mereka yang paling paham mereka yang paling tahu gitu emm.. Saya gak tahu ini orang baru pertama kali belanja online atau gimana. Jadi mereka kira belanja online itu sama kayak belanja di pasar, di coba dulu muat engga pas engga kalau cocok tinggal bayar. Ya tidak seperti itu ferguso!!

Perlu di ketahui dan di garis bawahi yah untuk para konsumen yang budiman. Kami selaku kurir ekspedisi tugas kami hanyalah mengantarkan paket pesanan anda dari penjual/seller kepada pembeli yaitu anda dalam keadan baik sebagaimana mestinya, hanya sebatas itu sudah. Adapun ketidak sesuaian pesanan anda baik itu dari ukuran, warna, jenis dsb silakan anda komplain dan konsultasikan dengan penjual atau seller.

Apabila masih ragu tanya saja kurirnya, misalkan "bang gimana ini kalau paketnya gak sesuai pesanan?" si kurir pasti bakal ngasih tahu langkah-langkah apa saja yang harus di tempuh supaya paket bisa di tukar ke penjual dengan catatan, kalau pun paket itu cod harus tetap di bayar meskipun paket tidak sesuai.

Kebanyakan tapi tidak semuanya, menganggap kita kurir itu yang memproses mulai dari packing sampai dengan pengantaran kepada konsumen, nyatanya tidak seperti itu. Coba kita lihat konten-konten viral di media sosial belakangan ini, ada banyak video yang memperlihatkan kepongahan konsumen dimana mereka memarahi kurir bahkan ada yang sampai mengancam menggunakan sajam kepada kurir karena paket yang dia pesan tidak sesuai dan tidak ingin membayarnya padahal paket sudah di buka.

Padahal kalau di pikir-pikir itu sama saja seperti menelanjangi diri sendiri di depan umum, tau gak gimana rasanya? malu banget pastinya njr udah salah marah marah di tonton satu negara +62 lagi hehe

Karena begini yah, di perusahaan tempat saya bekerja khusus paket cod paket tidak boleh di kasih kalau belum ada uang, jadi sama kayak kita belanja di warung ada uang ada barang. Adapun misalkan nanti paket yang di pesan tidak sesuai itu urusan lain, di atas sudah di jelaskan.

Karena paket yang sudah di bawa sama kurir sudah menjadi tanggung jawab kurir termasuk misalkan ada kejadian seperti di atas, paket di unboxing duluan dan konsumen gak mau bayar karena tidak sesuai pesanan ya tetap menjadi tanggung jawab kurir. Kurir harus ganti senilai harga paket tersebut. Kantor tidak mau tahu apapun itu alasannya yang jelas anda (kurir) tidak menjalankan SOP jika seperti itu. Makanya harus kasian sama kurir yah jagan mau menang sendiri :)

Ini sepertinya berlaku untuk semua ekspedisi bukan hanya di tempat saya bekerja saja.

- Ybs / yang punya paket tidak ada di tempat

Ini sering banget kejadian pas kita sampai ke alamat pengantaran yang bersangkutan tidak ada di tempat. Sebenarnya kita gak ada masalah selagi itu bukan paket cod kita bisa titip ke tetangga atau saudaranya terus konfirmasi via tlp/wa bahwa paket di titip di si anu beres. Ini masalahnya paket cod harus di bayar dulu repot kalau ybs tidak ada di tempat kadang keluarga serumah pun gak mau nalangin paket sodaranya.

Kalau sudah seperti itu paket kemungkinan besar bakal di pending dan di lakukan pengantaran ulang esok harinya, otomatis bakal mengurangi pencapaian target dan membuat jelek performa si kurir.

Kalau di lihat dari sudut pandang kurir ya kurir gak salah, kurang apalagi coba? paket sudah di antar ke alamat tujuan tapi pas sampai ybs tidak berada di tempat, siapa yang salah coba?  ehh yang bersangkutan bilang katanya gak tahu kalau paket bakal datang hari ini. DAMN, kan bisa lihat di trecking kapan paket di bawa kurir menuju lokasi pengantaran. Ohh mungkin konsumennya lupa kali hehe.

Jadi begini, semua kurir di semua ekspedisi itu punya yang namanya target dan performa yang bergantung pada paket yang sukses terkirim di hari itu. Jadi saran saya untuk konsumen yang budiman sering-sering lah cek trecking paketnya sudah sampai mana, kalau misalkan paket bakal datang di hari dimana anda akan bepergian titiplah uang cod itu ke orang rumah atau ke tetangga misalnya.

Satu lagi nih, terkhusus untuk anak pondok yang suka pesen paket dengan metode pembayaran COD inimah saya minta tolong banget yah, gausah lah cod-codan segala. Pondok jangan di samain sama rumah, di rumah mah kalau pun kalian gak ada masih ada orang tua, sodara, adik kakak, bisa minta tolong talangin dulu lah ini di pondok mau minta talangin siapa?

Kalaupun kalian ada di pondok susahnya buat ketemu minta ampun dah susah banget, tahu sendiri lah pondok kayak gimana (ini pondok di daerah saya yah di perkampungan gitu ada sekolah plus pondoknya gitu tahu sendiri lah kayak gimana) Di tlp nomor gak aktif sekalinya aktif emaknya yang ngangkat ya bingung lah dia orang gak ngerasa pesen paket.

Stres gua kalau ada paket ke pondok itu, demi beh. Bukan apa apa ngabisin waktu gak jelas tahu gak, sedangkan paket yang harus di anter masih banyak.

Di tlp mau ngasih tahu doang bahwa kita udah di depan pondok susahnya minta ampun, mau tahu gak gimana caranya supaya yang punya paket keluar? ya minta tolong ke santri yang lewat depan gua "teh minta tolong yah panggilin si anu ada paket di tungguin kurir di depan" terus santrinya bilang "iyah" 5 10 menit berlalu kok belum datang juga ini yang punya paket, ada yang lewat gua bilang minta tolong lagi sampai ke beberapa orang santri gak tahu tuh yang mana yang tembus sampe ke orangnya dan setelah 30 menit kadang bisa lebih baru dah tu dateng yang punya paket. Nah di situ gua udah emosi banget tuh gua maki maki sih engga cuma gua kasih paham aja.

Dengan sedikit nada tinggi dan agak menggebu gebu "Jadi gini loh kurir itu, kita bawa paket banyak bukan punya situ doang sedangkan situ mempersulit saya dengan cara susah untuk di hubungi padahal saya cuma mau bilang saya sudah di depan pondok mau nganterin paket. Saya gak masalah kalau paket ini bukan cod bisa di tiitp ke temennya atau saya titip ke warung pondok clear masalah atau sekalian pake alamat rumah, yang jadi masalah itu ini paket cod" diem aja pas gua bilang gitu ke dia. "nantimah gak usah cod-codan lah ribet ngabisin waktu" sambil pergi gua bilang gitu ke dia. Ngeeeng..

Mohon maaf nih ada sedikit narasi di atas, itu gambaran pada saat saya mengantarkan paket ke pondok yang emm.. banyak sekali dramanya bikin stres.

Saya pernah beberapa kali ngomong agak keras ke mereka biar mereka paham, tapi alhamdulillah sekarang mah sudah agak baikan.

Jadi sedikit himbawan untuk anak pondok yang suka belanja online kalau bisa gak usah pake cod lah, orang indo alfa deket kok apa susahnya. Gak masalah pake cod yang penting ngerti, tapi susah ding udah di kasih tahu juga gak ngerti ngerti.

Semoga saja kalian anak-anak pondok baca ini dan mendapat pencerahan aamiin,,, Sampai jumpa :)


 


0 Response to "Suka Duka Pengalaman Menjadi Seorang Kurir Ekspedisi"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel